Putera Klasik

Fikirkanlah…Renungkanlah

Category Archives: Bacalah!

Nikmat Allah

Oleh: Bin Razali Amir

Tazkirah 19 Rabiul Akhir 1436 @ 9 Februari 2015

Nikmat Allah

Dalam hidup ini, seharusnya kita banyak-banyak bersyukur atas apa yang telah kita terima dan rasakan. Bersyukur atas semua yang dilimpahkan oleh Allah SWT kepada kita adalah wajib. Kerana dengan bersyukur, jiwa kita akan tenang dan nikmat yang kita terima dan rasakan akan semakin memberi berkah dalam hidup kita.

Bukankah Allah telah berfirman dalam Al-qur’anul Karim dalam surah Ibrahim sebagai berikut:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih“.
(QS. Ibrahim [14]: 7)

Ada banyak cara untuk bersyukur atas nikmat Allah kepada kita. Misalnya bagaimana kita mensyukuri rezeki yang dilimpahkan kepada kita? salah satu adalah dengan menafkahkan harta kita kejalan yang benar, berzakat, berinfak, sedekah dll yang diredhai oleh Allah.

Jika kita diberi kesihatan, syukurilah dengan menjaga kesihatan, menjaga badan serta anggota tubuh dari hal-hal yang boleh merugikan badan atau tubuh kita sendiri.

Secara amnya, ada lima nikmat Allah SWT yang harus kita syukuri. Diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Nikmat Fitriyah.
Nikmat yang ada pada diri kita. Allah memberikan kita hidup ini, tangan, kaki, wajah yang menawan, mata, telinga dan anggota tubuh yang lain. Ini wajib kita syukuri. Dan janganlah angkuh seandainya kita diberikan rupa yang menarik. Syukurilah bahwa itu nikmat yang diberikan oleh Allah semata² untuk hal² kebaikan.

2. Nikmat Ikhtiyariyah.
Nikmat yang kita peroleh atas usaha kita. Harta yang banyak, Kedudukan yang tinggi, Ilmu yang banyak, Pengaruh yang besar, jawatan, Jabatan, Tanah, kenderaan dan lain-lain yang kita peroleh atas usaha kita. Nikmat ini harus kita syukuri. Sedekahkan harta yang kita miliki dan pergunakan ke jalan yang diredhai Allah. Jika menjadi pemimpin dengan jabatan yang tinggi, jangan kita salah gunakan jabatan tersebut, karena itu semua akan di soal oleh Allah SWT.

3. Nikmat Alamah.
Nikmat alam sekitar kita. Kita tidak boleh hidup jika Allah tidak memberikan nikmat alamiah ini. Air, Udara, Tanah dan lain-lain. Mari kita syukuri semua ini dengan menjaga alam ini dari kerosakan. Menjaga udara dari pencemaran, banyak menanam pohon dan lain-lain.

4. Nikmat Diiniyah.
Nikmat Agama Islam. Nikmat Iman. Bayangkan jika kita terlahir bukan dari rahim seorang muslimah? Mungkin saat ini kita menjadi kafir. Maka syukurilah nikmat diin yang diberikan Allah kepada kita dengan menjalankan perintah² agama serta menjauhi larangan Allah SWT.

5. Nikmat Ukhrowiyah.
Nikmat Ukhrowi adalah nikmat akhirat. Nikmat inilah yang akan kita petik nanti jika telah dihisab di yaumil mahsyar. Nikmat ini tergantung dari apa yang kita perbuat didunia ini. Jika semua nikmat diatas telah kita terima dan kita syukuri dengan baik, maka nikmat ukhrowi ini yang akan kita dapatkan dan rasakan jika nanti sudah di alam akhirat.

Harus kita sedari bahwa hidup didunia ini hanyalah sementara. Ada batas waktu yang telah ditentukan Allah dan jika telah tiba waktunya kita semua akan mati. Begitu juga nikmat yang diberikan Allah adalah bukan milik kita melainkan pinjaman semata. Maka sudah semestinya kita menjaga dan bersyukur atas “nikmat itu kerana suatu saat itu semua akan dikembalikan kepada Allah SWT.

Wallahu a’lam..

Posted from WordPress for BlackBerry.

Putera Waktu

Firaun

Mengata Dulang Paku Serpih

Firaun selepas mengetahui tafsiran mimpinya telah bertindak mengarahkan supaya semua bayi baru lahir dari kalangan Bani Israel di bunuh. Namun demikian usaha menghapuskan ancaman terhadap dirinya itu makin mendekatkan lagi orang yang di takutinya itu kepadanya.

Begitulah, jika Allah menghendaki , tiada usaha yang boleh menidakkan-Nya.

Bagaimana pula kita yang mengaku menegakkan Agama Allah ini? Usaha kita kadangkala keterlaluan hingga memburukkan lagi imej Islam.

Kerapkali juga seolah-olah sekutu Allah kita ini, bukannya Khalifah Allah. Keindahan Islam itu pasti lebih kelihatan melalui tingkah laku dan akhlak mulia.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Betulkan Jika Saya Silap Tafsir!

Saya sangat tertarik dengan hadis ini. Daripada Aisyah bahawa Rasulullah bersabda ” Sesiapa yang menemukan seseorang muslim itu kepada yang berkemampuan menunaikan hajatnya yang baik atau meringankan kesusahannya, maka Allah akan menolong melintasi titian siratulmustakim pada hari akhirat”

Terlintas difikiran saya, bagaimana pula jika sesiapa yang dimaksudkan itu berbuat sebaliknya yakni menghalang muslim itu dari menemui yang berkemampuan itu?

Amalan peribadi yang lain barangkali ada yang boleh membantu sewaktu melintasi sirat namun disebabkan pada satu ketika lain diri menjadi penghalang kepada muslim itu, titian itu kembali menjadi halus!

Titian siratulmustakim itu setahu saya halusnya bagai rambut dibelah tujuh. Mustahil untuk di lalui! Jika dengan mengikuti saranan Nabi SAW, titian itu jadi mudah untuk dilalui….what are we waiting for? Berbuat baik je! Cari seramai mungkin muslim untuk ditolong. Mungkin titian yang halus itu jadi luas macam lebuhraya!

Bermula dengan karib kerabat dan sahabat handai. (Bunyinya macam kronisma dan nepotisma kan?)

Yahudi dan Bangsa Cina khususnya berjaya kerana menjaga silaturrahim sesama mereka. Politik kita membawa cerai-berai sesama kita!

Niatkan setiap pertolongan kita itu supaya mendapat bantuan Allah untuk melintasi titian itu. Duit cari cara lain.

Betulkan jika saya silap tafsir!

Posted with WordPress for BlackBerry.

Hudud Rukun Islam Ke-6

Pada hemat saya Hudud yang dilaksanakan dibanyak juga negara khususnya di negara Afrika dan Timur Tengah, gagal mendidik rakyatnya.

Rakyat dari sebuah negara Arab sebagai contoh, kelihatannya mereka seolah-oleh terlepas dari kandang pada setiap musim panas, apabila mereka ke luar negara untuk bercuti.

Barangkali silap dimana-mana dalam perlaksanaan. Apa yang jelas pada pengamatan saya, Hudud yang dilaksanakan disana gagal mendekatkan rakyatnya kepada Allah sebaliknya membiakkan golongan munafik dalam masyarakatnya.

Hudud yang dilaksanakan di banyak negara Afrika pula, jelas hanya menjadi alat para Diktator.

Perlaksanaan Hudud dari negara mana yang mahu kita jadikan rujukan?

Namun barangkali saya tersilap, Bangsa Melayu lebih baik kefahaman dan tafsiran mereka tentang Firman dan Hadis. Mana mungkin berlaku ketidakadilan dalam perlaksanaan Hudud di negara ini.

© AskMe 2005/2011


P/S
Apa peruntukan Hudud untuk politik wang? Bagaimana perlaksanaannya?
Semua kita pun sedia maklum, jika musuh politik memberi kita kata rasuah, jika kita sendiri memberi kita katakan sedekah!

Fikirkan...Wanita ini dari Puak yang menentang Puak yang memerintah...

Fikirkan…Wanita ini dari Puak yang menentang Puak yang memerintah…

Posted with WordPress for BlackBerry.