Putera Klasik

Fikirkanlah…Renungkanlah

Sebuah Pengembaraan

As Salam

Tahun 2010. Bulan Julai kami sekeluarga mengikuti rombongan ke Cameron Highland. Disana rasanya bermula perjalanan ini.

24hb Ogos 2010. Apa adanya saya seadanya saya. Saya hantar sesuatu kepada seseorang. Dengan Harapan.

Bukan banyak yang saya harapkan melalui bingkisan itu. Modal secukupnya untuk Mengubah Keadaan saya. Bayar hutang dan teruskan hidup dengan apa yang ada.

Apa yang melanda seterusnya. Suka ataupun tidak Telah Berlaku. Banyak yang saya harap dapat dilupakan. Biarkan berlalu.

Bagaikan Dongeng bila diimbas kembali. Angan-angan cuma.

Allah Ya Qaadir Ya Muqtadir

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Senang Mahupun Susah

Yang pertama kali dipanggil untuk masuk syurga ialah orang-orang yang selalu bertahmid kpd Allah baik pada saat senang mahupun susah.”
( H.R Thabrani )

Posted from WordPress for BlackBerry.

Caca Marba Kehidupan

Oleh: Atoklawak d’Dapur 

Hidup, saya yakin kita semua masih hidup ketika membaca tulisan ini.
Ya, kita masih lagi bernafas, sebab itulah kita semua masih hidup
Tetapi, apakah yang kita cari di dalam kehidupan kita ini?

Adakah cukup
sekadar mencari rezeki atau sumber kewangan, kawan atau rakan yang sama ketawa dan menangis, kawan atau rakan yang sama berpanas di tengah padang golf, kawan atau rakan yang sama riuh rendah di kantin pejabat atau sebagainya.

Sebagai insan yang masih hidup, kita juga memerlukan pelbagai keperluan
asas untuk meneruskan kehidupan kita. Kita memerlukan tempat tinggal,
kita memerlukan pakaian, kita memerlukan makanan, kita memerlukan keluarga, kita memerlukan kawan dan rakan dan sebagainya. Tetapi adakah kita boleh membezakan di antara keperluan dan kehendak?

Keperluan, mungkin sekadar seada-adanya atau ala kadar sahaja. Manakala, kehendak mungkin juga seolah-olah bermewah-mewah,
menunjuk-menunjuk atau demi untuk gaya dan status.

Di dalam perjalanan
hidup kita ini, bagaimanakah kita meniti kehidupan kita? Adakah kita
melaluinya berlandaskan norma-norma kehidupan manusia sejagat, mengikut hukum alam, mengikut hukum agama anutan kita, mengikut hukum Negara kita, mengikut hukum bermasyarakat atau kita menganggap bahawa kesemua hukum itu adalah hukuman yang membataskan kebebasan kita.

Saya pernah berkata di dalam satu perbincangan, ’jalan ke syurga
bengkang bengkok, dan jalan ke neraka adalah lurus.’ Saya di tempelak, dan ada yang meminta saya beristighfar dan kembali ke pangkal jalan.

Namun, saya terus berkeras dan tidak akan kembali ke pangkal jalan. Lalu saya terangkan maksud perkataan saya itu.

‘Ya. Jalan menuju ke syurga adalah bengkang bengkok dan berliku. Kerana, apabila kita berjumpa laranganNya, kita mesti membelok dan meninggalkannya. Kita mesti meninggalkan larangan tuhan.

Sehingga hari ini, sudah berapa kalikah kita membelok apa bila terjumpa larangan Agama, larangan atau undang-undang Negara, Adab hidup berkawan dan bermasyarakat dan beberapa larangan lain. Tidakkah apabila kita melanggar larangan-larangan itu, boleh mengakibatkan kita di timpa kesusahan atau mendapat balasan di akhirat nanti? Sebab itulah saya mengatakan jalan ke neraka adalah lurus.’

Saya yakin, kita semua ingin hidup lama. Tidak seorang pun di antara
kita ingin mati. Tanpa kita sedar, mengingati ‘kematian’ sahaja kita
sudah mendapat pahala. Saya juga yakin, apa bila kita mati nanti, kita
ingin berada di syurga. Tak ramai juga sedar, syarat utama untuk kita ke syurga ialah kita mesti mati dahulu.

Dan di samping itu kita mesti membawa bekalan (pahala) yang cukup untuk membolehkan kita tinggal di syurga nanti. Rasanya tidak perlu saya huraikan bagaimana caranya untuk kita mendapatkan pahala itu. Ingatlah, ‘mati itu wajib dan hidup, Insyaallah. Itu di akhirat, atau kehidupan kita sesudah mati.

Bagaimana pula dengan kehidupan kita di dunia ini? Adakah kehidupan kita ini hanya sekadar hidup, boleh bernafas, boleh makan, boleh minum dan sebagainya?

Adakah kita membangun? Adakah kehidupan kita ini seperti sampan yang di hanyutkan arus sungai tanpa di kayuh atau di kemudikan? 

Posted from WordPress for BlackBerry.

Nikmat Allah

Oleh: Bin Razali Amir

Tazkirah 19 Rabiul Akhir 1436 @ 9 Februari 2015

Nikmat Allah

Dalam hidup ini, seharusnya kita banyak-banyak bersyukur atas apa yang telah kita terima dan rasakan. Bersyukur atas semua yang dilimpahkan oleh Allah SWT kepada kita adalah wajib. Kerana dengan bersyukur, jiwa kita akan tenang dan nikmat yang kita terima dan rasakan akan semakin memberi berkah dalam hidup kita.

Bukankah Allah telah berfirman dalam Al-qur’anul Karim dalam surah Ibrahim sebagai berikut:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih“.
(QS. Ibrahim [14]: 7)

Ada banyak cara untuk bersyukur atas nikmat Allah kepada kita. Misalnya bagaimana kita mensyukuri rezeki yang dilimpahkan kepada kita? salah satu adalah dengan menafkahkan harta kita kejalan yang benar, berzakat, berinfak, sedekah dll yang diredhai oleh Allah.

Jika kita diberi kesihatan, syukurilah dengan menjaga kesihatan, menjaga badan serta anggota tubuh dari hal-hal yang boleh merugikan badan atau tubuh kita sendiri.

Secara amnya, ada lima nikmat Allah SWT yang harus kita syukuri. Diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Nikmat Fitriyah.
Nikmat yang ada pada diri kita. Allah memberikan kita hidup ini, tangan, kaki, wajah yang menawan, mata, telinga dan anggota tubuh yang lain. Ini wajib kita syukuri. Dan janganlah angkuh seandainya kita diberikan rupa yang menarik. Syukurilah bahwa itu nikmat yang diberikan oleh Allah semata² untuk hal² kebaikan.

2. Nikmat Ikhtiyariyah.
Nikmat yang kita peroleh atas usaha kita. Harta yang banyak, Kedudukan yang tinggi, Ilmu yang banyak, Pengaruh yang besar, jawatan, Jabatan, Tanah, kenderaan dan lain-lain yang kita peroleh atas usaha kita. Nikmat ini harus kita syukuri. Sedekahkan harta yang kita miliki dan pergunakan ke jalan yang diredhai Allah. Jika menjadi pemimpin dengan jabatan yang tinggi, jangan kita salah gunakan jabatan tersebut, karena itu semua akan di soal oleh Allah SWT.

3. Nikmat Alamah.
Nikmat alam sekitar kita. Kita tidak boleh hidup jika Allah tidak memberikan nikmat alamiah ini. Air, Udara, Tanah dan lain-lain. Mari kita syukuri semua ini dengan menjaga alam ini dari kerosakan. Menjaga udara dari pencemaran, banyak menanam pohon dan lain-lain.

4. Nikmat Diiniyah.
Nikmat Agama Islam. Nikmat Iman. Bayangkan jika kita terlahir bukan dari rahim seorang muslimah? Mungkin saat ini kita menjadi kafir. Maka syukurilah nikmat diin yang diberikan Allah kepada kita dengan menjalankan perintah² agama serta menjauhi larangan Allah SWT.

5. Nikmat Ukhrowiyah.
Nikmat Ukhrowi adalah nikmat akhirat. Nikmat inilah yang akan kita petik nanti jika telah dihisab di yaumil mahsyar. Nikmat ini tergantung dari apa yang kita perbuat didunia ini. Jika semua nikmat diatas telah kita terima dan kita syukuri dengan baik, maka nikmat ukhrowi ini yang akan kita dapatkan dan rasakan jika nanti sudah di alam akhirat.

Harus kita sedari bahwa hidup didunia ini hanyalah sementara. Ada batas waktu yang telah ditentukan Allah dan jika telah tiba waktunya kita semua akan mati. Begitu juga nikmat yang diberikan Allah adalah bukan milik kita melainkan pinjaman semata. Maka sudah semestinya kita menjaga dan bersyukur atas “nikmat itu kerana suatu saat itu semua akan dikembalikan kepada Allah SWT.

Wallahu a’lam..

Posted from WordPress for BlackBerry.

Test-Email Posting

As Salam

Boleh posting ke blog melalui email. Facebook dulu pun boleh rasanya. Sekarang melalui SMS