Putera Klasik

Fikirkanlah…Renungkanlah

Haral dan Halam

Berulangkali kita di kejutkan oleh kegiatan segelintir pekilang/peniaga bukan Islam yang menggunakan bahan-bahan yang tidak menepati syarak untuk pelbagai produk yang di pasarkan kepada umat Islam.

Berulangkali juga kita membeliakkan mata dan menyatakan kekesalan kita.

Namun sebagaimana biasa keinsafan dan ketakutan kita tidak kemana dan orang lain itu tahu begitulah kita.

Jika kita mahukan orang lain memandang serius kepantangan kita, kita sendiri harus memandang ianya sebagai serius.

Kita sendiri mengambil mudah, orang lain apatah lagi. Sekarang ini masih wujud kuasa politik kita,bolehlah berlaku timbal balik dan tolak ansur, akan datang bagaimana, bilamana kita tiada lagi tali untuk ditarik?

Memastikan barangan kegunaan kita adalah halal dalam serba serbinya adalah merupakan kewajipan kita. Ianya adalah suatu tanggungjawab dan suatu amanah berat yang sepatutnya di pikul dan di galas oleh pihak yang merasakan ianya suatu tanggungjawab dan suatu amanah.

Bagaimana mungkin orang yang tidak berpantang makan-minumnya menjaga kepantangan kita?

Bagaimana mungkin orang lain dapat melaksanakan tugas penting ini bagi pihak kita?

Apakah ianya suatu jaminan jika para pekerja semuanya Islam sedangkan yang memberi arahan tidak?

Pekerja mana yang sanggup kehilangan kerja kerana melanggar arahan?

Pekerja peringkat mana yang dapat memikirkan dan bertindak melampaui kepentingan diri sendiri?

Kalau kita masih terus memberikan amanah ini kepada orang yang bukan ahlinya, saya takkan merasa hairan jika akhirnya kita sendiri akan terpaksa menternak binatang berkenaan untuk kehidupan kita dan survival politik kita suatu masa nanti!!

Apapun yang terjadi kita harus melihat semula kepada diri sendiri.

Sesuatu yang ditimpakan kepada kita selain untuk menguji kita tentunya sebagai peringatan dari Allah S.W.T supaya kita memperbaiki diri.

Kita bising apabila sensitiviti halal makan minum kita disinggung namun betul ke kita sensitif dengan halal dan haram?

Bagaimana dengan wang yang kita gunakan, sejauh mana halal dan haramnya? Dari mana kita perolehi segala pendapatan kita, halal atau tidak cara dan gaya kita memperolehinya?

Gaji pokok barangkali halal, bagaimana dengan pelbagai tuntutan (claim) yang dibuat? Tak ada tokok tambah?

Kata orang honesty is the best policy….honesty pun dah jadi macam Beruang Panda

Fikirkanlah….Renungkanlah
© AskMe 2005/2011

Nak hidup…!!! Orang lain pun itulah alasannya…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: